Memperoleh Gaji Lebih Besar Di Perusahaan Baru

Percaya atau tidak, banyak orang yang gelagapan saat ditanya oleh pewawancara : Berapa gaji
yang anda inginkan? Anda menjawab terserah, jangan salahkan perusahaan jika gaji anda
ditekan sekecil mungkin. Beberapa orang memilih cara mengalihkannya dengan balik bertanya :
Sebenarnya berapa gaji ideal di posisi ini, namun hal ini dapat menjadi bumerang bagi anda
karena bisa saja si pewawancara mengarang besar gaji di posisi tersebut (yang tentu saja lebih
kecil dari standar).

Sebenarnya masalah negosiasi besar gaji yang akan diperoleh tidak terlalu rumit, asalkan anda
mengikuti aturan-aturan sederhana berikut dan mempersenjatai diri anda dengan percaya diri,
akal sehat, dan sedikit riset. berikut tips-tipnya :

1. Lakukan penyelidikan
Sebelum memasuki tahap negosiasi gaji, anda harus terlebih dahulu menyiapkan diri
anda dengan mengadakan riset, yang tujuannya adalah supaya anda mengetahui nilai
pasar anda. Perhitungkan pengalaman anda di bidang tersebut, proyek-proyek yang
pernah anda tangani, kemampuan anda mengambil inisiatif, dan mengetahui iklim
ekonomi yang ada saat ini. Kontak dengan organisasi profesional dan mencoba
beberapa perusahaan lain sebelum menentukan pilihan akan memberikan anda
gambaran yang lebih jelas berapa kisaran gaji posisi yang anda incar saat ini.

2. Jujur
Seandainya ditanya berapa gaji anda sebelumnya, jangan melebih-lebihkan penghasilan
sebelumnya. Anda tidak akan pernah tahu apakah perusahaan baru anda akan
mengecek ke tempat kerja anda sebelumnya. Banyak pekerjaan yang hampir diraih
oleh seseorang akhirnya lenyap hanya karena si pelamar melakukan kebohongan (yang
kelihatannya kecil namun berdampak besar ini).

3. Tembak langsung
Lawan ketakutan (atau keengganan anda memulai lebih dulu) dengan jurus tembak
langsung, ajukan nilai gaji yang anda harapkan begitu ditanya. Hal yang perlu diingat :
seandainya anda mengajukan nilai gaji terlalu tinggi, anda selalu mempunyai
kesempatan untuk menurunkan tawaran anda (sekaligus terlihat sebagai calon pegawai
yang memiliki motivasi tinggi). Namun sekali anda mengajukan tawaran terlalu rendah,
nyaris mustahil untuk menaikkannya kembali.

4. Jangan campur adukkan urusan bisnis dengan pribadi
Menjalankan sebuah perusahaan adalah bisnis, jadi jangan heran bila pewawancara
anda berusaha menekan anda hingga menerima gaji serendah mungkin (itu memang
tugasnya sih!). Ada hal yang tidak boleh anda lupakan : menjalani wawancara bukan
berarti anda tampil semanis mungkin, jangan pernah meminta maaf atau mundur
menghadapi gertakan. Tampilkan diri dengan penuh kepercayaan diri (namun dengan
tetap berlaku sopan dan hormat pada pewawancara).

5. Lakukan tawar-menawar
Seandainya gaji yang ditawarkan tidak sesuai dengan harapan anda (namun lebih dari
cukup untuk menutupi pengeluaran anda), tidak ada salahnya anda mencoba
melakukan tawar-menawar misalnya dengan mengajukan satu minggu ekstra untuk
liburan, waktu kerja yang fleksibel, bagian kepemilikan, atau jadwal pembagian bonus.
Jangan salah, nilai bonus terkadang cukup besar lho, bisa mencapai 10 sampai 20
persen gaji anda.

Pada akhirnya, ketekunan anda dalam melakukan penyelidikan, kejujuran, dan keyakinan diri
yang cukup adalah cara terbaik untuk memastikan anda mendapatkan pekerjaan yang anda
inginkan (yang juga memenuhi syarat-syarat yang anda minta). Belajarlah menjadi negosiator
yang baik, bahagiakan diri anda dan (mudah-mudahan) gaji anda lebih besar.
*****
diterjemahkan oleh :

~ oleh tipsgawe pada Mei 9, 2006.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: